AKHIR SEBUAH PENANTIAN

Oleh: Norma Kristiani

 

 

“Bunda………….”, panggil Dhea pada ibunya sambil berlari kembali menghampiri ibunya yang masih berdiri memandang Dhea.

“Dhe ga mau pisah sama Bunda. Gimana nanti kalo Dhe kangen ma Bunda? Kan jauh banget Bun, trus gimana kalo mpe Dhe sakit?”, kata Dhea yang hari itu mau berangkat ke Jogja buat kuliah.

“Dhea sayang, kamu kayak anak kecil aja sih. Kalo kangen ma Bunda kan bisa telpon atau sms. Dhea harus belajar mandiri dong, udah mau kuliah juga masa masih kayak gini? Malu ah”, jawab ibunya sambil memberi nasehat.

Wajah Dhea seperti ditekuk tujuh, langsung cemberut manja. Tanpa melawan pada bundanya, Dhea pun akhirnya pamit untuk berangkat. “Dhe berangkat dulu ya Bunda, jangan lupa sering-sering hubungin Dhe, bilang ke adik-adik nanti kalo mereka udah pulang sekolah, Kak Dhea pamit. Da Bunda sayang”, pamit Dhea lagi pada bundanya sambil mencium pipi kanan kiri bundanya.

Lets go pak, kita berangkat. Hati-hati ya pak”, kata Dhea pada pak Isman, sopirnya. Mobil yang dibawa oleh Pak Isman, sopir kepercayaan keluarganya, melaju menyisakan asap putih.

Sejak sepeninggalan ayahnya menghadap sang Khalik, satu tahun yang lalu, Dhea semakin dekat dengan bundanya. Memang dari dulu Dhea juga sudah dekat dengan kedua orang tuanya, terlebih Bundanya. Prisilla Dhea Sanityo, begitu nama lengkap Dhea sebenarnya. Nama yang sangat dia banggakan, karena ada terselip nama keluarga diakhir namanya. Tahun ini dia memasuki dunia perkuliahan. Usianya 18 tahun. Usia rata-rata seseorang  menjadi mahasiswa. Dia kuliah di salah satu universitas swasta katolik terkenal di Jogja. Kebetulan dia mengambil jurusan farmasi sesuai dengan minat dan bakatnya di bidang biologi dan ilmu pasti lainnya.

Dhea anak yang manja, tapi pada hal-hal tertentu saja, yaitu dia tidak pernah berpisah dengan keluarganya. Kalau pada hal lain jangan ragukan kemandiriannya. Saat itu bundanya tidak bisa mengantarnya pindah karena tidak bisa meninggalkan adiknya yang masih duduk di banggku kelas enam sekolah dasar. Sebenarnya Dhea gak papa sih pindah ke Jogja, Cuma karena dia belum terbiasa untuk jauh pada bundanya, jagi rada gimana gitu.

Hari-hari dilaluinya dengan semangat, walau awalnya Dhea tidak pernah absent menangis karena kangen rumah. Masalah nilai Indeks Prestasi di awal semester, Dhea sudah bisa menunjukkan pada bundanya bahwa sebenarnya dia sudah mulai bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya.

Selang beberapa minggu setelah awal semester dua, ada salah satu masalah yang menghampirinya. Hal ini membuat kuliahnya sedikit terhambat. Sello. Nama itu ga bisa dia singkirin semenjak dia berkenalan dengan nama itu, pada acara antar jurusan. Perasaan yang pertama kali dia rasakan. Jatuh cinta. Ya, Dhea jatuh cinta pada Sello, teman satu kelompok ketika kegiatan kampus belangsung selama tiga hari. Terlambat mungkin bagi usianya untuk jatuh cinta. Mungkin karena selama SMA dia termasuk anak yang tertutup dan belum mau mengenal namanya pacaran.

“Dhea, Dhea, sekalinya jatuh cinta lo tu aneh. Jangan ‘mpe gara-gara Sello doang hidup lo jadi gak jelas gini”, ceramah Resti, teman SMA nya dulu yang kebetulan juga satu kampus dengannya, Cuma beda jurusan sih.

“Yah, Res lo tau gw gak pernah pacaran, ternyata rasanya jatuh cinta tuh sengsara ya?”, jawab Dhea sambil membayangkan dirinya berkencan dengan Sello.

“Dasar aneh”. “Buggg”,  ucap Resti sambil melempar buku yang dia baca pada Dhea. Dhea gak ambil pusing walau sebenarnya sakit juga sih tangannya dilempar buku setebel kamus oxford.

Gak tau kenapa, tiap Dhea berjalan hampir selalu berpapasan dengan yang namanya Sello. Gak bisa di bayangin lagi gimana tampang sumringah Dhea, kayak Kepiting rebus yang kematengan, merah banget, malu-malu kucing mungkin. Sello sih awalnya nganggep itu biasa aja, tapi lama-lama dia juaga aneh kali ya ngeliat tampang Dhea yang selalu ‘salting’ kalo ketemu dia.

“Aduh kok gw begok bener sih Res? Tiap gw keteme Sello gw Cuma bisa kasih senyum yang ga jelas gitu. Tiba-tiba lidah gw dah gak bisa ngomong. Aaaaaa…..sebel, sebel, sebel, nyesel Res. Lo denger ga sih Res?”, adu Dhea pada Resti yang gak mau comment apa-apa masalah ini.

“Bosen ah gw!”, kata Resti, “habisnya curhatan lo gak berkembang-kembang, gak ada kemajuan. Ajak ngobrol kek, atau bercanda kek, apa kek”, Resti gemes ngeliat Dhea cuma bisa memendam perasaannya. Sebenarnya sih dia gak tega liat sahabatnya seperti itu. Diam-diam Resti mengatur rencana jitu buat sahabatnya yang lagi kasmaran itu. Kebetulan Resti dan Sello mengikuti kegiatan kemahasiswaan atau UKM yang sama, yaitu paduan suara mahasiswa.

“Sell, bisa jemput aku gak? Gak ada tebengan nih, cowok ku lagi ada acara di kampusnya jadi gak bisa anter aku latian PSM. Mau ya mau”, pinta Resti berpura-pura bersandiwara.

“Aduh aku takut cowokmu marah Res, mending kamu minta tolong Dhea aja, kayaknya dia punya motor kan? Satu kos pula”, jawab Sello gak tega juga.

“Yaelah Dhea dimintain tolong, dia mah suka sibuk sama pacarnya tuh, buku-buku plus laptop yang ga jelas. Mukanya aja udah kaya kalkulator, apalah ga jelas. Aku dah bilang ma Dion cowokku kok, kalo aku minta jemput kamu. Dia ga bakal marah. Alah ma temen ini Sell, pliissss”, jelas Resti panjang lebar ampe pengen muntah.

“Yaudah, yaudah, nanti aku ke kos kamu jam enam kurang ya, C.U ya res, bye”, jawab Sello mengakhiri telepon dari Resti.

“Gitu dong bang Sello, dari tadi coba, pulsaku jadi sekarat nih, tapi thx ya, C.U juga”, sambung Resti sambil kemudian menutup ponselnya.

“Huh, akhirnya Sello mau juga”, ucap Resti sambil siap-siap mandi.

Dia berencana menjodohkan Sello pada sahabatnya yang menderita karena cinta, hahaha…. Mak comblang siap jalankan job. Strategi demi strategi dipasang oleh Resti. Mulai dari barang Dhea yang tiba-tiba dipinjam oleh Sello, tapi Sello menikmati rencana yang sudah diatur rapi oleh Resti. Dhea semakin hari bisa menyesuaikan diri dengan Sello. Mereka saling bertukar nomor HP dan sering ‘smsan’. Dhea bener-bener seneng banget sama semua ini. Tiap hari dia selalu berdoa dan berdoa untuk yang terbaik. Yah namanya Dhea, udah kutu buku, suci pula. Lengkap sudah.

Perasaan suka mulai dirasakan Sello. Sempet suatu hari Sello curhat pada Resti akan perasaannya pada Dhea yang mulai berubah. Sekarang kalo gak sms Dhea tiga kali sehari aja, rasanya bagai laut tanpa garam. Ceilee, Sungai kale, tawar. Hehehe. Bukan main bahagianya Resti tahu hal itu. Jadi kan usahanya gak sia-sia plus berkurang bebannya. Coz sebenernya udah hampir putus asa dia menjadi Mak Comblang, tapi Dhea selalu memaksanya untuk terus membantuya. Mau gimana lagi? Resti juga bukan tipe yang kerja setengah-setengah, jadi ya jalan terus.

“Gimana Res? Sello gimana ma gw? Kangen nih ma dia, dua hari gak ngeliat senyumnya yang cute abiz”, Tanya Dhea sambil memegang wajahnya dengan kedua tangannya, gemes kali.

“Edan lo, Nyante aja coy, sabar tu yang penting. Lo kan tau “cinta tuh butuh pengorbanan”. Gw aja yang gak lagi kasmaran ikut berkorban”, jawab Resti sampil ngetik tugas pappernya.

“Iya itu juga gw tau. Tapi kan kesabaran tuh ada batesnya Res. Mpe kapan gw harus bertahan? Mpe kapan gw harus nunggu Sello tapi gw sendiri gak tau perasaan dia. Huh, berbahagialah lo Sell, Karena ada yang menyayangi lo mpe segininya”, Dhea mulai putus asa. Dia tidak tahu bahwa sebenarnya Sello akhir-akhir ni merasakan perasaan yang sama. Kayak lagu aja.

“Lihat tanggal mainnya aja mbaknya, jangan putus asa gitu dong, gw juga udah lelah melihatmu menjomblo, hhahahaha”, goda Resti.

“Urgh, diaammmmm!!!”, Dhea gak terima, langsung kembali ke kamarnya. Tapi sebenarnya dia gak marah.

Hari ini tiba-tiba Sello ngajak ketemuan Resti di taman kampus. Lusa adalah ulang tahun Dhea yang ke-19, Sello pengen banget kasih surprise buat Dhea, plus nembak Dhea pas ultahnya. Resti dengan senang hati mau membantu semua rencana Sello, coz ini yang ditunggu-tunggu Resti, sello menyatakan perasaan sukanya pada Dhe sahabatnya.

“Ya asal kalian berdua nanti gak lupa ma mak comblang yang hebat dan cerdas ini. Awas kalo ampe diriku ini dilupakan. Gak terima”, ancam Resti dengan memukul lengan Sello, bercanda .

“Beres mbaknya. Nanti kamu ma Dion mau makan dimana terserah, aku yang bayar”, jawab Sello sumringah.

“Hah? Yang bener nih. Bener dong! Harus! Siap Sell, itung-itung gw berlibur dengan kekasih hatiku. Thank’s before ya”, jerit Resti gembira. Halah Res, Res, mbok biasa aja tho.

Ciyattt!!!. Hari itupun tiba. Sip!!! Sello menyiapkan kejutan kecil buat Dhea di pincak bukit yang aku sebut ‘Bukit Bintang’, coz kalo malam pas kita naik ke atas bukit, kita bisa liat pemandangan lampu-lampu kota yang mirip bintang. Aku jadi pengen ke sana. Romantis banget sih.

Rencananya aku beralasan menyuruh Dhea menemaniku mencari tempat romantis buat Dion kekasih hatinya. Dhea mau-mau aja, dari pada di kos ga ngapa-ngapain. Dhea gak ada rasa penasaran sedikit pun. Baguslah kalau Dhea gak curiga sama gelagat kelompok mak comblang. Hehehe.

Pas nyampe di sana. Di pinggir-pinggir jalan setapak tempat mereka lewat dipasang lampu-lampu kecil dan bunga mawar kuning kesukaan Dhea.

“Anjrit Res, ni tempat romantis banged. Udah gak usah milih tempat lain. Ni dah harus lo pilih, gak boleh gak. Gw aja di suruh bulan madu di sini juga mau, gak kalah ma Bali”, kata Dhea ngarang. Ngasal banget malah, dasar Dhea.

“Emang ini dah pilihan gw. Yuk masuk, gak sabar gw pengen liat dalamnya, pasti romantis banget deh”, Resti menggandeng tangan Dhea sambil ga sabar masuk, tapi Dhea yang ogah-ogahan ninggalin suasana depan yang bener-bener buat jantungnya dag-dig-dug bayangin pangeran menggandeng tangannya sekarang. Hmmm… ni lagi, gak-gak aja.

Mata Dhea terbelalak bukan main ketika masuk ke dalam. Ada Sello yang udah berdiri dengan senyum yang ter-cute menurut Dhea. Bunga mawar kuning dan boneka bebek super duper besar telah menyambut kedatangannya. Gak kuat kakinya menopang tubuhnya yang sebenarnya gak berat. Upss, jangan jatoh ya Dhe, batin Dhea berdoa.

“Res! Lho? Kemana Resti? Aduh tu anak kabur kemana coba?”, Resti tiba-tiba menghilang sengaja tapi tanpa sepengetahuan Dhea. Resti malam itu juga memesan kursi untuknya dan kekasih hatinya, yang tak jauh dari ‘TKP’ penembakan, hehe. Dhea ‘salting’, ga bisa ngapa-ngapain, lemes, kayak kepiting rebus.

“Dhe”, panggil Sello, “happy birthday” ya. Ni buat kamu. Buat nemenin kamu kalo lagi kencan ma kekasihmu”, Sello mengulurkan bunga dan boneka itu sambil memegang tangan Dhea.

“Alamak, mimpi apa gw semalem, perasaan mimpi digigit ular kok malah gini”, kata Dhea dalam hati.

“Hhmm… Eh makasih ya Sell, tapi gw ga pernah kencan ma sapa-sapa kok”, balas Dhea gugup.

“Maksudku kalo kamu kencan ma laptop dan buku-bukumu, hehe”, Sello menggoda.

“Ah, kamu Sell, bisa aja. Pasti si jelek Resti ya yang cerita? Awas tu anak”, jawab Dhea malu.

“Dhe, lihat deh lampu-lampu di bawah sana mirip bintang-bintang ya. Indah banget pemandangannya. Aku sayang kamu”, kata Sello pada Dhea, tapi kata-kata terakhir dipelankan oleh Sello.

“Iya ih, keren banget pemandangannya, aku juga suka. HAH? APA??! Tadi kamu bilang apa Sell???”, Dhea kaget karena dia baru sadar bahwa dia mendengar kata-kata terkhir Sello. Semakin gemetarlah kaki Dhea, orang jakarte bilang, ni hati ‘nge-DJ’, jedag-jedug gak karuan.

“Aku sayang kamu Dhe, aku gak mau bohongin diri aku kalo aku bener-bener sayang kamu. Hhmm…aku pengen banget aku bisa jadi orang yang bisa semangatin kamu lebih”, ulang Sello pada Dhea sambil tak melepas tangan Dhe yang sebenernya gemeteran gak karuan.

Lama Dhea memandang wajah Sello tanpa bisa menjwab. Sebenarnya dia udah punya jawaban pasti. Iya! Itu jawaban Dhea, tapi kok ya susuah aja bilangnya.

“Dhe… ”, kata Sello menunggu jawabannya.

“Eh iya, iya, maaf, aku juga suka kamu. Hmm… maksud aku, udah lama juga aku suka kamu sell, lama banget setelah kegiatan kampus,tapi……. aQ gak berani nyatain perasaanku ini”, jawab Dhea malu-malu tapi pasti.

“Dhe… thx Dhe… thx God buat semua ini… ini bener nyata kan Dhe? Jawabanmu iya kan?, Sello meloncat-loncat gembira tanpa melepas tangan Dhea.

Hanya anggukan kepala dan seutas senyum termanis miliknya yang hanya bisa dia ungkapkan saat itu.

“Dhea… ”, Sello memeluk Dhea sangat bahagia. Dhea tak bisa apa-apa, dia hanya pasrah karena dia tak kalah bahagianya seperti Sello. Mereka berpelukan lama banget, pelukan hangat itu adalah wujud dari perasaan mereka yang terluapkan. Sebuah moment indah disaksikan oleh ratusan bintang cinta, sepasang mata bahagia, dan bukit bintang.

“Akhirnya tugasku selesai sudah. Dua sahabat telah menjadi satu dalam restu Resti’s Comblang Group”, kata Resti nakal pada Dion kekasihnya dengan hadiah tangan Dion yang mengacak-acak rambutnya. Mereka tertawa bersamaan sambil pergi meninggalkan bukit bintang, sang saksi cinta dua sejoli.

“Special Tuhanku, Resti sahabat tersayangku makasih banget ya, janji Sello ke kamu pasti kita kabulin kok. Buat Laptopku, bunga mawar kuning dan boneka bebekku yang super besar, Bukit Bintang, makasih banget. Kalian adalah hal terindahku yang membawaku pada seseorang yang bener-bener aku sayang. Sello makasih buat semua cinta yang udah kamu kasih buat aku. Udah lama aku menginginkan hal ini. Bersamamu.…

Aku percaya “Rasa sayang ada karena kita merasa saling memiliki”. Lembaran indah ini akan ku bingkai indah di dalam albumku. Dhea menutup Diarynya dan memeluknya. Sello, Aku bahagiaaaaaaaa….